Indonesia Wonder

Loading
English Version | Bahasa Indonesia
Sabtu, 16 Desember 2017

Pulau Galang, Kamp Pengungsi Vietnam

Publish 04-08-2010 12:46:26 by Admin
Rating : 0 ( 0 )

A. Selayang Pandang

Pulau Galang mulai mencuat namanya sejak tahun 1980-an, ketika ratusan ribu penduduk Vietnam bagian selatan lari meninggalkan kampung halamannya untuk mengungsi ke negara lain pascaperang saudara di Vietnam. Para pengungsi ini, meninggalkan negaranya dengan menggunakan perahu-perahu yang kondisinya memprihatinkan. Dalam satu perahu, bisa ditempati 40—100 orang. Berbulan-bulan para pengungsi terombang-ambing di tengah perairan Laut Cina Selatan, tanpa tujuan yang jelas. Sebagian dari mereka ada yang meninggal di tengah lautan, dan sebagian lagi dapat mencapai daratan yang termasuk wilayah Indonesia, seperti Pulau Galang, Tanjung Pinang, dan pulau-pulau lain di sekitarnya.

Gelombang pengungsi ini menarik perhatian United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) dan juga Pemerintah Indonesia. Pulau Galang, tepatnya di Desa Sijantung, Provinsi Kepulauan Riau, akhirnya disepakati untuk digunakan sebagai tempat penampungan sementara bagi para pengungsi. UNHCR dan pemerintah Indonesia membangun berbagai fasilitas seperti barak pengungsian, tempat ibadah, rumah sakit, dan sekolah, yang digunakan untuk memfasilitasi sekitar 250.000 pengungsi. Di tempat ini, para pengungsi Vietnam meneruskan hidupnya sepanjang tahun 1979—1996, hingga akhirnya mereka mendapat suaka di negara-negara maju yang mau menerima mereka, ataupun dipulangkan ke Vietnam. Para pengungsi ini, dikonsentrasikan di satu permukiman seluas 80 hektar dan tertutup interaksinya dengan penduduk setempat. Hal ini dilakukan untuk mempermudah pengawasan, pengaturan, penjagaan keamanan, sekaligus untuk menghindari penyebaran penyakit kelamin Vietnam Rose yang dibawa oleh para pengungsi ini.

Saat ini, bekas kamp pengungsian tersebut dijadikan tempat wisata oleh pihak Otorita Batam, sebagai salah satu usaha untuk mewujudkan program Visit Batam 2010. Berkunjung ke tempat ini, dapat mengingatkan Anda akan tragedi masa lalu, yang menyebabkan ratusan ribu orang harus hengkang dari negaranya untuk mencari perlindungan.

B. Keistimewaan

Datang ke kawasan ini, pengunjung dapat melihat beberapa monumen dan sisa peninggalan dari kamp pengungsian. Dari sisa-sisa peninggalan ini, pengunjung dapat membayangkan bagaimana para pengungsi Vietnam mencoba bertahan hidup, jauh dari tanah kelahirannya. Pengunjung yang memasuki pulau ini akan disambut dengan Patung Taman Humanity atau Patung Kemanusiaan. Patung ini, menggambarkan sosok wanita yang bernama Tinhn Han Loai, yang diperkosa oleh sesama pengungsi. Malu menanggung beban diperkosa, akhirnya ia memutuskan bunuh diri. Dalam rangka mengenang peristiwa tragis itulah maka patung ini dibuat oleh para pengungsi.

Pemerkosaan bukanlah satu-satunya tindakan kriminal yang dilakukan oleh para pengungsi. Beberapa dari mereka juga mencuri bahkan membunuh. Oleh karena itulah sebuah penjara juga dibangun di tempat ini. Penjara ini digunakan untuk menahan para pengungsi yang melakukan tindakan-tindakan kriminal tersebut, juga untuk menahan pengungsi yang mencoba melarikan diri. Selain itu, bangunan penjara ini juga dijadikan markas satuan Brimob Polri yang bertugas di Pulau Galang.

Tak jauh dari Patung Taman Humanity, terdapat areal pemakaman yang bernama Ngha Trang Grave. Di sini, dimakamkan 503 pengungsi Vietnam yang meninggal karena berbagai penyakit yang mereka derita selama berlayar berbulan-bulan di laut lepas. Selain itu, depresi mental membuat kondisi fisik mereka semakin lemah. Hampir setiap tahun, banyak sanak keluarga dari yang meninggal ini, datang ke Pulau Galang untuk berziarah.


Patung Taman Humanity
Sumber Foto: inzagiena.multiply.com


Ngha Trang Grave
Sumber Foto: taufikjalanjalan.blogspot.com

Di pulau ini, para wisatawan juga dapat melihat Monumen Perahu, yang terdiri dari tiga perahu yang digunakan para pengungsi ketika meninggalkan Vietnam. Dengan perahu seperti itulah mereka selama berbulan-bulan mengarungi Laut Cina Selatan, hingga akhirnya tiba di Pulau Galang dan sekitarnya. Pada tahun 1996, perahu-perahu ini dengan sengaja ditenggelamkan oleh para pengungsi sebagai bentuk protes atas kebijakan UNHCR dan Pemerintah Indonesia yang ingin memulangkan sekitar 5.000 pengungsi. Lima ribu pengungsi ini dipulangkan karena mereka tidak lolos tes untuk mendapatkan kewarganegaraan baru. Mereka tidak hanya menenggelamkan perahu sebagai bentuk protesnya, namun juga dengan membakarnya. Sepeninggal para pengungsi ini, oleh Pemerintah Otorita Batam, perahu ini diangkat ke daratan, diperbaiki, dan dipamerkan ke publik sebagai benda bernilai sejarah, yang mengingatkan pengunjung akan penderitaan para pengungsi tersebut.


Monumen Perahu
Sumber Foto: inzagiena.multiply.com

Selain itu, berbagai tempat ibadah yang dulu dibangun untuk memfasilitasi pengungsi, juga masih ada hingga kini. Seperti, Vihara Quan Am Tu, Gereja Katolik Nha Tho Duc Me Vo Nhiem, gereja protestan, dan juga mushola. Vihara Quan Am TU, merupakan salah satu tempat ibadah yang paling mencolok di situ. Cat bangunan yang berwarna-warni membuat pengunjung dapat mengenalinya dari kejauhan. Dalam bangunan ini, terdapat tiga patung berukuran besar dengan warna-warna yang mencolok. Di depannya terdapat patung naga raksasa yang seakan menjaga ketiga patung ini. Salah satu dari ketiga patung ini adalah Patung Dewi Guang Shi Pu Sha. Di bawah kaki patung sang dewi, terdapat plakat yang menceritakan bahwa dewi ini dapat memberikan hoki, jodoh, keharmonisan dalam rumah tangga, dan juga dapat memberi kepintaran serta mengabulkan cita-cita bagi anak-anak. Jika ingin mendapat berkat-berkat yang bisa diberikan oleh Dewi Guang Shi Pu Sha, maka pengunjung dapat berdoa, memohon sang dewi mengabulkan permintaan, setelah itu melemparkan koin ke arah dewi tersebut.


Vihara Quan Am Tu
Sumber Foto: anied.blogspot.com

Salah satu tempat yang dapat memberikan gambaran jelas kepada pengunjung mengenai kehidupan sehari-hari para pengungsi adalah gedung bekas kantor UNHCR. Memasuki gedung ini, pengunjung dapat melihat foto seribu wajah pengungsi yang pernah tinggal di pulau tersebut. Selain itu, di gedung yang kini difungsikan sebagai kantor resepsionis dan sumber informasi bagi pengunjung ini, terdapat foto-foto berbagai peristiwa yang terjadi pada orang-orang Vietnam ini selama masa pengungsian.

C. Lokasi

Tempat ini, terletak sekitar 50 km dari pusat Kota Batam. Tepatnya di Desa Sijantung, Pulau Galang, Kecamatan Galang, Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau, Indonesia. Untuk memasuki pulau ini, pengunjung harus menyusuri Jembatan Barelang dan melewati beberapa pulau lainnya terlebih dahulu.

D. Akses

Untuk sampai ke Pulau Galang, pengunjung dapat menggunakan taksi ataupun menyewa mobil travel dari Pulau Batam. Perjalanan menuju Pulau Galang ini, memakan waktu sekitar satu jam.

E. Harga Tiket

Memasuki lokasi Bekas Kamp Pengungsi Vietnam ini, pengunjung dikenakan tiket masuk seharga Rp 20.000,00—Rp 25.000,00 per mobil (Mei 2008).

F. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya

Mengunjungi lokasi Bekas Kamp Pengungsi Vietnam ini, para wisatawan dapat menggunakan pemandu yang juga sekaligus saksi hidup dari sejarah pulau ini, dengan menghubungi kantor resepsionis dan sumber informasi yang menempati gedung bekas kantor UNHCR. Selain itu, berbagai tempat ibadah yang pernah dibangun pada masa pengungsian, masih terawat dan dapat digunakan oleh para wisatawan.

(Des Christy/wm/06/09-08)

___________

Sumber Foto: azari.multiply.com



Dibaca : 439 kali.

Rating :
Jika Anda pernah mengujungi objek wisata ini, berikan rating dan
komentar untuk menjadi perhatian Dinas Pariwisata atau pengelola
obyek wisata setempat.

Komentar - komentar

Komentar Anda tentang obyek wisata di atas :
Nama : *
Alamat : *
Email : *
URL / Website :
Misal : http://www.indonesiaWonder.com/
Komentar : *
Komentar anda akan dimoderasi oleh administrator terlebih dahulu.
   
 
* = Harus diisi